TUTUP
TUTUP
POLITIK

Dipenjara 2 Tahun, Fahri Minta Ahok Tak Agresif

Dia menyarankan agar Ahok menerima vonis tersebut.
Dipenjara 2 Tahun, Fahri Minta Ahok Tak Agresif
Wakil Ketua DPR, Fahri Hamzah. (VIVA.co.id / Lilis Khalisotussurur)

VIVA.co.id - Basuki Tjahaja Purnama telah diputus bersalah dalam kasus penistaan agama dan divonis dua tahun penjara. Setelah adanya putusan itu, Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Fahri Hamzah meminta semua pihak untuk normal kembali.

"Jadi saya kira, sudahlah kita tutup kasus Ahok ini, tutup aja kasus ini. Maksudnya terima saja. Kemudian kita kembali ke tempat masing-masing. Kita memikirkan bagaimana caranya agar situasi penegakan hukum kembali normal," kata Fahri di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Selasa 9 Mei 2017.

Fahri meminta semua pihak untuk tidak ribut-ribut kembali. Apalagi, Indonesia juga akan kembali menghadapi momen-momen politik yang juga akan menguras energi.

"Tahun 2018 ada Pilkada nasional, tahun 2019 ada Pilpres dan Pileg yang akan terjadi secara bersamaan," ujar Fahri.

Mengenai Ahok yang mengajukan banding, Fahri menilai langkah itu adalah hak dari terdakwa. Namun, dia meminta Ahok juga agar tidak agresif terlebih dahulu supaya tidak menciptakan pertarungan lagi.

"Sebab, tarik menarik ini melelahkan kita semua dan membuat kita merasa hukum menjadi alat pertarungan yang tidak sehat. Terima saja ini secara nasional dan menurut saya saudara Basuki tidak terlalu agresif dulu," kata Fahri. (mus)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TUTUP