TUTUP
TUTUP
POLITIK

Ratu Hemas: Drama di DPD Lampaui Nalar Politik dan Hukum

'Tidak ada kekosongan, kenapa pimpinan DPD harus dipilih ulang?'
Ratu Hemas: Drama di DPD Lampaui Nalar Politik dan Hukum
Rapat Paripurna Dewan Perwakilan Daerah (DPD) diwarnai keributan pada Senin, 3 April 2017.  (ANTARA FOTO/Ubaidillah)

VIVA.co.id – Wakil Ketua Dewan Perwakilan Daerah yang digulingkan, Gusti Kanjeng Ratu Hemas, mempertanyakan rapat paripurna DPD yang menetapkan Oesman Sapta Odang (Oso), Darmayanti Lubis, dan Nono Sampono sebagai pimpinan DPD yang baru secara aklamasi awal pekan ini. Menurutnya rapat itu tidak sah, karena pimpinan DPD saat itu masih ada sehingga tidak terjadi kekosongan kepemimpinan.

"Saya selaku pimpinan DPD RI yang sah periode 2014-2019 tidak pernah menyatakan mengundurkan diri apalagi dinyatakan berakhir," kata Hemas, di rumah dinasnya, kawasan Kuningan Jakarta, Rabu 5 April 2017.
 
Hemas menambahkan, tidak adanya kekosongan Pimpinan DPD RI yang kemudian dijadikan dasar bagi pemilihan pimpinan DPD RI yang dipimpin oleh pimpinan sidang sementara dalam rapat tersebut. Rapat Paripurna tersebut diwarnai keributan yang dipicu keputusan Mahkamah Agung (MA) yang membatalkan Tata Tertib Dewan Perwakilan Daerah (DPD) No.1 Tahun 2016 dan 2017 tentang masa jabatan pimpinan DPD.

"Rapat plenonya saja kemarin kan tidak kuorum," ujarnya. 

Di Luar Nalar
 
Istri dari dari Sri Sultan Hamengkubuwono X ini menegaskan, direbutnya pimpinan sah DPD RI adalah di luar batas rasionalitas nalar politik dan hukum. 
 
"Tidak sampai di situ, puncak drama ini menggambarkan seolah dewi keadilan sedang menghunjamkan pedang keadilan ke jantungnya sendiri," ujarnya.
 
Senator asal Yogyakarta ini heran dengan drama politik dan hukum penggulingan pimpinan DPD yang berjalan dengan begitu cepat.
 
"Situasi ini bukan hanya potret DPD RI semata, namun menjadi potret besar negara dan bangsa ini dalam hal masa depan penegakan hukum. Berbagai dinamika tejadi mulai yang menampilkan rasionalitas hingga diluar batas nalar politik dan hukum," lanjut Hemas. (ren)
 
KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP