TUTUP
TUTUP
POLITIK

Pendemo Meninggal, DPR akan Kunjungi Pabrik Semen Rembang

DPR minta operasional Pabrik Semen di Rembang dihentikan sementara
Pendemo Meninggal, DPR akan Kunjungi Pabrik Semen Rembang
Pabrik Semen milik PT Semen Indonesia Tbk di Rembang  (VIVA.co.id/Dwi Royanto)

VIVA.co.id –  Wakil Ketua Komisi IV DPR RI, Herman Khaeron, menyampaikan bela sungkawa atas wafatnya Patmi (48 tahun), seorang peserta aksi memasung kaki sendiri dengan semen di depan Istana Negara, sebagai aksi protes penolakan pembangunan pabrik semen Rembang, Jawa Tengah.

Patmi meninggal dunia pada Selasa dini hari, setelah sebelumnya dilarikan ke RS Carolus, Salemba, Jakarta Pusat, karena serangan jantung.

"Kita tentu prihatin atas musibah ini, jika pembangunan ini mendapat penolakan dari masyarakat, tentu belum menyentuh kerakyatan. Kami akan berkunjung (ke Rembang) dalam waktu dekat ini," ujar Herman saat dihubungi VIVA.co.id, Selasa 21 Maret 2017.

Herman menyarankan agar operasional PT Semen Indonesia di kawasan Kendeng ini dihentikan dulu. Mengingat banyaknya penolakan dari masyarakat.

"Kami minta untuk dihentikan sampai masa depan masyarakat jelas. Harusnya pembangunan mematuhi perundang-undangan yang ada, baik itu konsultasi publik dan lainnya," kata Politisi Demokrat ini.

Herman menambahkan, pembangunan semestinya meningkatkan kesejahteraan masyarakat, bukan mengorbankan masyarakat. "Aksi Patmi tentu bentuk heroid, sebuah perjuangan hakiki," ujar Herman.

"Masih ada cara lain, bisa duduk bersama, pembangunan ini bagaimana menghidupi masyarakat lebih baik," imbuhnya.

Sementara itu, pimpinan Komisi IV DPR lainnya, Viva Yoga Mauladi, menyadari keberadaan pabrik semen baik dalam negeri maupun swasta telah bersinggungan dengan warga setempat, tak jarang menimbulkan konflik horisontal. Hal inilah yang membuat DPR perlu turun langsung ke wilayah-wilayah sengketa tersebut.

"Rencana dalam masa sidang ini, sekitar minggu awal di bulan April," ujar Yoga kepada VIVA.co.id.

Terkait konflik antara pabrik semen dengan warga setempat, politikus PAN ini tak ingin turut campur. Sebab, konflik semen di Rembang ini sudah masuk ke ranah hukum yang harus dihormati.

Seperti diberitakan sebelumnya, sejak Senin, 13 Maret 2017, warga pedesaan di kawasan bentang alam karst Kendeng memulai aksi kolektif untuk memprotes pemerintah pusat dan pemerintah daerah dalam menanggapi penolakan warga kawasan Kendeng terhadap rencana pendirian dan pengoperasian pabrik semen milik PT Semen Indonesia di Rembang dan semen lainnya di Pegunungan Kendeng. (one)

Aksi penolakan pembangunan pabrik semen di Rembang, Jawa Tengah, menimbulkan korban jiwa. Seorang warga bernama Patmi meninggal dunia pada Selasa dini hari WIB. Lihat ceritanya di video ini.

 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP