TUTUP
TUTUP
POLITIK

Lawatan Raja Salman Dinilai Pengaruhi Timur Tengah

Kunjungan itu penting juga bagi stabilitas kawasan Asia Tenggara.
Lawatan Raja Salman Dinilai Pengaruhi Timur Tengah
Andreas Hugo Pareira. (VIVA.co.id/Edwin Firdaus)

VIVA.co.id - Lawatan Raja Arab Saudi, Salman bin Abdulaziz al- Saud, ke Indonesia dinilai sebagai momentum strategis yang akan berdampak besar pada dunia.

Anggota Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat, Andreas Hugo Pareira, mencatat rombongan besar Raja Salman ke Indonesia. Raja Salman membawa 10 menteri dan pangeran ke Indonesia. Masing-masing memiliki peran vital di pemerintahan Saudi. 

"Tercatat dalam sejarah sebagai kunjungan seorang kepala negara dengan delegasi terbesar yang pernah berkunjung ke Indonesia," kata Andreas melalui pesan elektronik pada Senin, 27 Februari 2017. 

Lebih penting dari itu ialah kunjungan Raja Salman bernilai sangat strategis dalam banyak aspek. Pertama, aspek ekonomi. Saudi berencana menanamkan investasi senilai puluhan miliar dolar Amerika Serikat.

Kedua, aspek politik. Kunjungan itu mempunyai nilai strategis karena Arab Saudi adalah negara berpengaruh di kawasan Timur Tengah, sebagaimana Indonesia di Asia Tenggara.

"Kerja sama dan peningkatan hubungan bilateral antarkedua negara akan menjadi faktor yang menentukan stabilitas di kedua kawasan (kawasan Timur Tengah dan Asia Tenggara)," kata politikus PDIP itu.

Ketiga, aspek agama dan budaya. Kerja sama yang erat antarkedua negara akan meningkatkan kualitas kehidupan agama dan peradaban muslim dunia. Saudi sebagai pusat muslim dunia dan Indonesia sebagai negara demokrasi dengan populasi muslim terbesar di dunia.

"Membangun kerja sama di bidang agama dan kebudayaan tentu akan menghasilkan pemahaman yang sama antarkedua negara, yang tentunya akan menjadi barometer bagi perdamaian dunia, khususnya masyarakat muslim dunia," katanya. (one)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP