TUTUP
TUTUP
POLITIK

DKPP Bakal Selidiki Pertemuan KPU DKI dengan Anies

Demi menjaga netralitas, seharusnya pertemuan itu tidak terjadi.
DKPP Bakal Selidiki Pertemuan KPU DKI dengan Anies
Ketua KPU DKI Jakarta, Sumarno. (VIVA.co.id/ Reza Fajri )

VIVA.co.id – Ketua Dewan Kehormatan Penyelanggara Pemilu (DKPP), Jimly Asshiddiqie mengatakan, pertemuan Ketua KPU DKI Jakarta, Sumarno, dengan salah satu pasangan calon di TPS saat pemungutan suara ulang telah menimbulkan persepsi lain di masyarakat. Untuk itu dia menyatakan, lembaganya akan mendalami temuan tersebut apakah dianggap  pelanggaran atau tidak.

Meski pertemuan belum tentu dianggap sebagai pemihakan, sebaiknya Sumarno menghindari hal-hal demikian guna menjamin netralitas sebagai penyelenggara pilkada. "Itu bisa menimbulkan kecurigaan, seharusnya dia menghindar. Tapi kalau kepergok di depan orang banyak tentu kita akan pertimbangkan melanggar atau tidak, motifnya bagaimana, sengaja atau tidak harus kita lihat," kata Jimly di Kompleks Parlemen, Jakarta, Senin 20 Februari 2017.

Dalam pelaksanaan Pilkada, kata Jimly, sah-sah saja apabila setiap orang mempersepsikan pertemuan ini dikaitkan dengan keberpihakan KPU. "Iya harus menjaga jaga jarak. Bukan hanya dengan si A dan si B. Dengan siapa saja. Dengan semua calon itu harus dijaga," katanya.

Pertemuan Anies Baswedan dengan Sumarno terjadi saat pemungutan suara ulang dilaksanakan di TPS 29, Kalibata, Jakarta Selatan. Selain TPS 29, dalam pelaksanaan Pilkada di DKI Jakarta, satu tempat lain yang melaksanakan kegiatan serupa adalah TPS 01, Utan Panjang, Kemayoran, Jakarta Pusat.

Tidak hanya pertemuan yang disoroti, Jimly juga menyayangkan kedatangan Anies ke TPS bisa jadi menimbulkan kesan lain di masyarakat. Aktivitas tersebut lebih baik diurungkan lantaran pemantauan TPS sudah dilakukan dari hadirnya perwakilan saksi yang dihadirkan dari tiap pasangan calon.

"Bagaimana pun setiap paslon boleh kan hadir di TPS dia. Tapi ini kan TPS lain. Barang kali ada hak paslon mengirim utusan saksi," ujarnya. (mus)

 

 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP