TUTUP
TUTUP
POLITIK

Isu Peretas, Anggota DPR Ingatkan KPU Andalkan Hitung Manual

Yang diamanatkan UU adalah hitungan manual.
Isu Peretas, Anggota DPR Ingatkan KPU Andalkan Hitung Manual
Ilustrasi tampilan situs KPU pada pemilu presiden (KPU)

VIVA.co.id – Laman web resmi milik Komisi Pemilihan Umum (KPU) sempat diberitakan mengalami peretasan oleh hacker. Terkait hal itu, Wakil Ketua Komisi II DPR Ahmad Riza Patria mengatakan bahwa teknologi IT memang rawan diretas sehingga diperlukan kehati-hatian.

"Artinya KPU kalau tidak yakin bahwa sistem server dan sistem IT-nya canggih atau bisa melindungi atau mem-protect gangguan hacker, ya jangan di-publish," kata Riza di Kawasan Senayan, Jakarta, Jumat 17 Februari 2017.

Politikus Partai Gerindra itu mengingatkan bahwa hal ini akan menimbulkan masalah baru sekaligus memperlihatkan kelemahan KPU sendiri. Kelemahan itu dinilai akan bisa dimanfaatkan pihak tertentu.

"Kalau kita bicara teknologi, pasti teknologi yang kita pakai, ternyata bisa diretas, diganggu, dirusak pihak lain atau pihak tertentu. Nah ini perlu menjadi perhatian bagi KPU," ujar Politikus Gerindra ini.

Lagipula, kata Riza, yang harus dipahami adalah bahwa hingga saat ini, perhitungan yang diakui Undang Undang adalah perhitungan manual, bukan perhitungan melalui sistem IT.

"Jadi perhitungan IT itu enggak usah dilihat lah. Itu hanya sebagai pembanding," kata Riza.

Hal itu disampaikan Riza menyusul kabar situs KPU yang sempat mengalami gangguan dan dikhawatirkan bisa mengganggu penghitungan suara. KPU mengakui bahwa sempat terdeteksi ada yang berusaha meretas situs lembaga itu, namun menurut Ketua KPU Juri Ardiantoro, hal tersebut segera bisa diatasi.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TUTUP