TUTUP
TUTUP
POLITIK

PP Muhammadiyah Minta Pilkada Tak Dikaitkan dengan Al Maidah

Dalam konteks dakwah perjuangan Islam itu ada akhlak mulia.
PP Muhammadiyah Minta Pilkada Tak Dikaitkan dengan Al Maidah
Ilustrasi/Penyelenggaraan pilkada serentak (VIVA.co.id/ Anhar Rizki Affandi)

VIVA.co.id – Pemilihan Kepala Daerah, atau Pilkada 2017 segera melalui tahap pencoblosan pada Rabu 15 Februari 2017 secara serentak. Dari itu, Pimpinan Pusat Muhammadiyah meminta kepada para hak pilih, khususnya warga persyarikatan Muhammadiyah untuk tidak mengaitkannya dengan surat Al Maidah.

Menurutnya, dalam konteks dakwah perjuangan islam itu ada akhlak mulia. Sehingga, tak perlu adanya pengaitan antara Pilkada dengan surat Al Maidah.

Sebab, sebagai warga negara yang memiliki banyak suku, agama, dan antargolongan, harus adanya saling menghargai. Karena, setiap orang memiliki pilihan politiknya masing-masing.

"Di sini sudah jelas. Kami mengimbau bahwa warga (persyarikatan Muhammadiyah) untuk menggunakan hak pilihnya dengan memilih kandidat yang berakhlak mulia, amanah, jujur, bersih, kompeten, dekat dengan rakyat, dan peduli terhadap dakwah, serta perjuangan umat islam sendiri," kata Haedar di Jakarta Pusat, Senin 13 Februari 2017.

Haedar mengatakan, dalam demokrasi, dasar pilihan politik berdasarkan agama adalah sah. "Sejauh itu dilakukan dengan konstitusi dan dengan cara sebagaimana mestinya," kata Haedar.

Lanjut Haedar, tidak ada pesan khusus untuk warga Jakarta dalam Pilkada 2017. Ia hanya mengatakan, tetap menggunakan hak pilih setiap warga dengan sebaik-baiknya. (sap)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP