TUTUP
TUTUP
POLITIK

Mendagri Jelaskan Alasan Tak Boleh Demo di Minggu Tenang

"Apa pun eksesnya akan mengganggu stabilitas minggu tenang," katanya.
Mendagri Jelaskan Alasan Tak Boleh Demo di Minggu Tenang
Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo. (Moh Nadlir/VIVA.co.id)

VIVA.co.id – Menteri Dalam Negeri, Tjahjo Kumolo, berharap tidak ada aksi massa pada minggu tenang jelang pencoblosan pilkada serentak pada tanggal 15 Februari 2017 mendatang.

"Namanya minggu tenang, ya harus tenang. Walaupun sifatnya itu tidak terkait dengan pasangan calon itu," kata Tjahjo di Kantor Menko Polhukam, Jakarta, Senin 6 Februari 2017.

Menurut Tjahjo, aksi massa apa pun pada minggu tenang meski tidak berkaitan dengan pilkada rentan dimanfaatkan oleh kelompok tertentu. Oleh karena itu harus diwaspadai.

"Apapun eksesnya pasti akan mengganggu stabilitas minggu tenang pilkada," lanjutnya.

Tjahjo mengakui bahwa dari 101 daerah yang melaksanakan pilkada serentak, DKI Jakarta menjadi salah satu daerah yang mempunyai tingkat kerawanan tinggi. Namun dia percaya aparat Kepolisian dan TNI akan bisa mengantisipasi potensi kerawanan yang muncul.

Politikus PDIP ini juga menolak bila larangan demonstrasi di minggu tenang sebagai upaya memberangus demokrasi. Menurutnya, unjuk rasa tetap diperbolehkan selama tak menyalahi ketentuan perundang-undangan yang ada.

"Setelah pilkada silakan. Mau demo, mau apa nanti lah setelah tanggal 15 itu aja. Kalau mau membuat aktivitas apa pun harus izin ke Kepolisian," katanya.  (one)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP