TUTUP
TUTUP
POLITIK

Selidiki Dugaan SBY Disadap, Demokrat Usul Hak Angket

Alasannya, DPR berwenang menyelidiki dalam rangka fungsi pengawasan.
Selidiki Dugaan SBY Disadap, Demokrat Usul Hak Angket
Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono memberikan pernyataan pers soal dugaan penyadapan percakapan telepon dirinya dengan Ketum MUI KH Ma'ruf Amin di Wisma Proklamasi, Jakarta, Rabu 1 Fe (ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf)

VIVA.co.id – Wakil Ketua Komisi III DPR Benny Kabur Harman mengatakan, sejumlah anggota DPR lintas fraksi akan mengusulkan hak angket guna menyelidiki dugaan penyadapan pembicaraan Presiden RI ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono dengan Rois Am PBNU KH Ma'ruf Amin.

"Bagi Komisi III DPR RI, skandal penyadapan tersebut merupakan pelanggaran terhadap konstitusi dan UU ITE, dan telah berdampak luas dan sistemik terhadap kepentingan masyarakat," kata Benny melalui pesan tertulis, Kamis 2 Februari 2017.

Menurut Ketua DPP Partai Demokrat tersebut, penyadapan yang ilegal dianggap meresahkan dan menimbulkan ketidaknyamanan warga masyarakat. Bahkan menurutnya bisa menciptakan instabilitas politik.

"Karena itu dengan hak angket ini, DPR dengan fungsi pengawasan yang melekat padanya akan melakukan penyelidikan untuk mengetahui siapa yang melakukan, dan apa sebenarnya yang menjadi motif dilakukan penyadapan," ujar Benny.

Benny mengatakan, saat ini belum diketahui data transkrip tersebut apakah hasil penyadapan yang dilakukan sendiri oleh kubu Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok atau dilakukan institusi negara. Jika dilakukan institusi negara, maka menurutnya ada konspirasi jahat.

"Guna menjatuhkan lawan politik yang pada saat ini berada di luar pemerintahan," kata Benny. (mus)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP