TUTUP
TUTUP
POLITIK

Jokowi Prihatin Media Sosial Lebih Banyak Saling Hujat

Padahal Jokowi mengaku ingin melihat yang lucu-lucu di medsos.
Jokowi Prihatin Media Sosial Lebih Banyak Saling Hujat
Presiden Joko Widodo (tengah). (Syaefullah/VIVA.co.id)

VIVA.co.id – Presiden Joko Widodo mengaku prihatin dengan aksi-aksi saling menghujat yang belakangan ini terjadi cukup sering. Presiden Jokowi juga menyayangkan aksi saling hujat itu terjadi di ranah dunia maya atau media sosial.

"Dalam satu dua minggu ini, kalau buka di media sosial, isinya saling menghujat, mengejek, memaki, fitnah, adu domba, provokasi," kata Jokowi dalam suatu acara di Pondok Gede, Jakarta Timur, Minggu 13 November 2016.

Padahal menurut Jokowi, kelembutan dan akhlaqul karimah lekat diajarkan di Indonesia. Karena itu dia mengajak kepada yang lain agar bisa menggunakan medsos untuk syiar dakwah. Sementara Jokowi sendiri biasanya menggunakan medsos sebagai sarana hiburan.

"Saya biasanya gunakan medsos untuk hiburan, yang lucu-lucu," ungkap Jokowi.

Jokowi menilai, kata-kata 'bantai, bunuh' di medsos sudah mencederai Indonesia. Padahal Indonesia menurutnya harus jadi contoh untuk dunia internasional.

"Kalau sudah bantai, bunuh, itu bukan Islami, itu merusak kita sendiri," kata Jokowi.

 

(ren)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP