TUTUP
TUTUP
POLITIK

Jokowi Minta Tak Lagi Ada Demo Lanjutan

"Proses hukum sudah dilakukan," kata Jokowi.
Jokowi Minta Tak Lagi Ada Demo Lanjutan
Presiden Jokowi saat menyampaikan keterangan pers terkait demo 4 November 2016. (ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari)

VIVA.co.id – Presiden Joko Widodo berharap, tidak ada lagi unjuk rasa lanjutan demonstrasi pada 4 November 2016 lalu. Pada saat itu, massa hingga puluhan ribu orang turun ke jalan dan menuntut agar Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama, atau Ahok ditangkap terkait dugaan penistaan agama.

Sempat beredar, kabar adanya aksi lanjutan akan kembali dilakukan pada 25 November 2016 mendatang.

"Kami mengharapkan, agar sudah tidak ada demo-demo lagi," kata Presiden Jokowi di sela-sela kunjungannya ke Markas Korps Brimob Polri, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat, Jumat 11 November 2016.

Jokowi menyebutkan, demonstrasi lanjutan tidak perlu ada, lantaran tuntutan dalam unjuk rasa itu sudah dipenuhi. Tuntutan yang dimaksud adalah proses hukum terhadap Ahok yang pada saat ini sudah berjalan.

"Proses hukum sudah dilakukan," ujar Jokowi.

Sebelumnya, Gubernur Ahok diduga melakukan penistaan agama dengan mengutip surat Al Maidah ayat 51. Ahok, lantas dilaporkan sejumlah pihak ke Bareskrim Polri.Saat ini, proses penyelidikan masih terus dilakukan.  

Sementara itu, malamnya, pada 4 November 2016, Presiden Jokowi menginstruksikan, agar proses hukum dilakukan secara cepat, tegas, dan transparan. Bahkan, gelar perkara terkait pengusutan dugaan penistaan agama segera dilakukan dalam waktu dekat dan diminta secara terbuka jika diperbolehkan Undang Undang. (asp)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TUTUP