TUTUP
TUTUP
POLITIK

Imparsial Sesalkan Pernyataan SBY Soal Tudingan Intelijen

Hal itu dinilai sebaiknya disampaikan langsung kepada Jokowi.
Imparsial Sesalkan Pernyataan SBY Soal Tudingan Intelijen
Susilo Bambang Yudhoyono ( ANTARA FOTO/Risky Andrianto)

VIVA.co.id – Direktur Imparsial, Al Araf menanggapi pernyataan pers Presiden ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono  di Cikeas pada Rabu, 2 November 2016 lalu.

Dalam konferensi pers "Menyikapi Dinamika Politik Keamanan Jelang Pilkada dan Persoalan Penyebaran Kebencian" Araf menilai, justru SBY jelas menolak adanya intervensi terhadap penegakan hukum.  

"Memang respons Pak SBY kemarin sebenarnya, dalam beberapa hal bisa menjelaskan bahwa Beliau menolak pemaksaan-pemaksaan proses hukum yang dilakukan melalui aksi massa. Artinya tidak boleh proses hukum kalah karena demonstrasi," ujar Al Araf di Jakarta, Kamis 3 November 2016.

Demonstrasi kata Araf, sangat sah dilakukan karena demonstrasi adalah bagian dari kebebasan berekspresi untuk menyampaikan pendapat dan telah diatur oleh konstitusi. Yang tidak diperbolehkan adalah jikalau aksi massa menjadi faktor pendesak proses hukum karena penegakan hukum harus dilakukan dengan independen.

Namun di sisi lain, ketika SBY membahas tentang hal sensitif seperti intelijen yang disebutkan kurang akurat, pemberitahuan soal tuduhan pendanaan, malah dinilai Imparsial, terlalu berlebihan.

"Eggak semua yang disampaikan SBY jelek, ada baiknya juga. Tapi kalau soal intelijen ada baiknya enggak disampaikan kepada publik. Cukup ditanyakan ke Presiden langsung, kan dia mantan Presiden, tidak mungkin tidak punya akses ke Jokowi," ujarnya.

Imparsial berharap SBY sebagai tokoh selayaknya bisa memberikan imbauan bijak sehingga situasi lebih kondusif. Dengan demikian, potensi kekacauan bisa diredam.  

Laporan: Afra Augesti

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP