TUTUP
TUTUP
POLITIK

SBY: Fitnah Lebih Kejam dari Pembunuhan

SBY tak ingin ada fitnah mengatasnamakan informasi intelijen.
SBY: Fitnah Lebih Kejam dari Pembunuhan
Susilo Bambang Yudhoyono (ANTARAFOTO/Yulius Satria Wijaya)

VIVA.co.id - Mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menegaskan bahwa saat berkuasa ia tidak pernah dengan mudah mencurigai pihak-pihak tertentu. Misalnya saja dalam suatu gerakan demonstrasi atau unjuk rasa.

"(Menuduh) ada orang-orang besar mendanai unjuk rasa, menggerakkan unjuk rasa. Kalau dikaitkan dengan situasi sekarang," kata SBY di Cikeas, Bogor, Rabu, 2 November 2016.

SBY menegaskan bahwa jika ada informasi atau analisis intelijen seperti itu sangat berbahaya. Alasannya karena sudah menuduh seseorang, menuduh partai politik.

"Melakukan seperti itu fitnah, fitnah lebih kejam dari pembunuhan," kata SBY lagi.

SBY mengemukakan bahwa rakyat bukan kelompok bayaran. Urusan hari nurani tidak ada yang bisa mempengaruhi.

"Apalagi kalau urusan akidah. Banyak di dunia ini mengorbankan jiwanya demi akidah," kata Ketua Umum Partai Demokrat itu.

SBY mencontohkan dengan apa yang terjadi di kawasan Timur Tengah, seperti Mesir, Libya, Tunisia. Gerakan-gerakan protes di sana tidak ada penggeraknya.

"Yang mengomandoi sosial media. Itulah era sekarang ini. Jadi jangan tiba-tiba menyimpulkan ini yang menggerakkan, ini yang mendanai. Mengatasnamakan analisis intelijen, " lanjut SBY.

Seperti diketahui, SBY menggelar konferensi pers di kediamannya, Cikeas, Bogor, Rabu, 2 November 2016. Dia menanggapi sejumlah isu seperti rencana aksi demo pada Jumat, 4 November 2016, kasus penistaan agama Basuki Tjahaja Purnama, dan kinerja intelijen.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP