TUTUP
TUTUP
POLITIK

Sudi: SBY Dukung Pemerintahan Jokowi Cari Dokumen TPF Munir

Seluruh dokumen negara telah diserahkan ke ANRI.
Sudi: SBY Dukung Pemerintahan Jokowi Cari Dokumen TPF Munir
Mantan Presiden ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono dan mantan Mensesneg Sudi Silalahi. (VIVAnews/Ikhwan Yanuar)

VIVA.co.id – Mantan Presiden keenam Republik Indonesia (RI) Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mendukung langkah Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang berupaya menelusuri dugaan hilangnya naskah hasil penyelidikan dan penyidikan Tim Pencari Fakta (TPF) almarhum Munir Said Thalib.

Hal itu disampaikan Sudi Silalahi, mantan Sekretaris Kabinet (Seskab) era SBY, dalam konferensi pers di Pendopo Puri Cikeas, Bogor, Jawa Barat, Selasa, 25 Oktober 2016.

Menurut Sudi, sebelum pemerintahan SBY berakhir, seluruh dokumen negara yang terpenting dan terpilih selama 10 tahun SBY berkuasa sudah dikumpulkan dan diserahkan ke Lembaga Kepresidenan dan Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI).

"Perlu dicari apakah laporan TPF Munir tersebut termasuk di dalamnya. Karena waktu itu kan banyak sekali ya dan diserahkan ke Bogor waktu itu," kata Sudi.

Ia berharap, para pejabat yang sedang mengemban tugas di jajaran kepresidenan saat ini maupun di masa Presiden SBY yang mengetahui di mana naskah atau dokumen TPF itu disimpan, untuk dapat menyerahkan kepada Presiden Jokowi.

Selain itu, ia berharap jika mantan anggota TPF Munir ada yang menyimpan dokumen tersebut dapat menyerahkan salinannya kepada Presiden Jokowi ataupun ke mantan Presiden SBY agar terjaga otentifikasinya.

Sebelumnya, Presiden Jokowi telah meminta kepada Jaksa Agung HM.Prasetyo untuk mencari dokumen hasil investigasi Tim Pencari Fakta (TPF) kasus kematian aktivis hak asasi manusia, Munir Said Thalib.

Prasetyo menyatakan akan menemui SBY untuk menanyakan hasil investigasi TPF almarhum Munir yang dilakukan pada masa pemerintahan SBY. Hal itu sempat mengagetkan SBY. Sebab, SBY merasa dituduh telah sengaja menghilangkan naskah atau dokumen investigasi kematian pendiri LSM Kontras itu, sehingga pengusutan kasus Munir tidak dapat ditindaklanjuti oleh aparat penegak hukum.

 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TUTUP