TUTUP
TUTUP
POLITIK

Ketua MPR Minta Hasil TPF Munir Tidak Dipolitisasi

"Masak semua berkas hilang," kata Zulkifli.
Ketua MPR Minta Hasil TPF Munir Tidak Dipolitisasi
Suasana peringatan 12 tahun kematian Munir di TPU Sisir Kota Batu (VIVA.co.id/ Lucky Aditya)

VIVA.co.id – Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR), Zulkifli Hasan meminta, persoalan hilangnya hasil investigasi Tim Pencari Fakta (TPF) kasus pembunuhan aktivis HAM Munir tidak dipolitisasi. Problem sebenarnya menurut dia, hanya soal keberadaan data.

"Kalau arsip masih ada. Saya kira jangan dipolitiskan. Masih ada terusan (dokumen) di pengadilan. Masak semua berkas hilang. Jangan dipolitisasi, dicari dengan baik arsipnya," kata Zulkifli di Gedung DPR, Jakarta, Selasa 25 Oktober 2016.

Menurutnya, berkas tersebut pasti diteruskan atau memiliki tembusan ke pihak-pihak terkait. Oleh karena itu, persoalan ini tak perlu dibuat gaduh. Apalagi pemerintah sudah mengklaim dipercaya rakyat.

"Ini rakyat menyerahkan kepalanya kepada pemerintah. Nah momentum ini kita jaga, kita manfaatkan sebaiknya. Saya berharap jangan ada yang aneh-aneh," kata Ketua Umum PAN ini.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta Jaksa Agung HM Prasetyo untuk menelusuri dokumen hasil investigasi TPF kematian Munir. Aktivis Munir dibunuh dalam penerbangan dari Jakarta menuju Amsterdam pada September 2004. Namun, hasil investigasi resmi dari TPF atas kematian pegiat HAM itu sampai kini belum dibuka ke publik. Komisi Informasi Publik tahun ini memutuskan bahwa dokumen TPF harus disampaikan kepada publik.

Sementara Kementerian Sekretaris Negara menyatakan tidak mempunyai dokumen hasil investigasi TPF terkait kasus pembunuhan Munir yang diselesaikan pada era pemerintahan SBY tersebut.

(mus)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP