TUTUP
TUTUP
POLITIK
Pilkada Jakarta 2017

Agus Ogah Kontrak Politik, PAN Tidak Sepaham

Menurut Ketua DPP PAN, yang penting kontrak politik tak melanggar UU.
Agus Ogah Kontrak Politik, PAN Tidak Sepaham
Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan dan Agus Harimurti Yudhoyono. (Dok. PAN.)

VIVA.co.id – Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Amanat Nasional (PAN) Yandri Susanto menilai bahwa kontrak politik dengan warga menjadi hal yang penting. Asalkan, kata dia, kontrak politik tersebut tak bertentangan dengan undang-undang (UU).

"Tidak boleh bertentangan dengan peraturan daerah. Jangan sampai kontrak politik hanya untuk mengelabui atau angin surga," kata Yandri di Gedung DPR, Jakarta, Rabu, 12 Oktober 2016.

Menurutnya, apabila ada kontrak politik, maka harus ada dalam rangka memberikan pencerahan terhadap masyarakat, melakukan pendidikan politik dan mengajak masyarakat untuk terlibat langsung.

"Bukan dalam rangka dikibuli atau dibohongi dengan janji yang tidak mendidik. Tapi kalau kontrak politik dalam rangka menata Jakarta lebih baik sesuai peraturan perundang-undangan," kata Yandri.

Sebelumnya, saat menyambangi warga di rumah susun (rusun) Sindang, Koja, Jakarta Utara, Selasa, 11 Oktober 2016, bakal calon Gubernur Agus Yudhoyono berbicara soal sikapnya terkait kontrak politik.

"Saya paling menghindari janji-janji dalam bentuk kontrak politik. Buat saya bagi seorang gubernur insya Allah terpilih, kontrak politik itu dilakukan pada saat dia sumpah dan dilantik menjadi gubernur," ujar Agus.

Agus dan Sylviana Murni didukung maju ke Pilkada Jakarta oleh Partai Demokrat, PAN, PKB dan PPP. (ase)

 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP