TUTUP
TUTUP
POLITIK

Menag: Pilih Calon karena Program, Bukan Etnis atau Agama

Sejumlah daerah di Indonesia akan menggelar Pilkada Serentak pada 2017
Menag: Pilih Calon karena Program, Bukan Etnis atau Agama
Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin (VIVA.co.id/M Ali Wafa)

VIVA.co.id - Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengimbau masyarakat tidak memilih pasangan calon (paslon) di Pilkada karena etnis tapi program yang ditawarkan. Sebab, masyarakat punya andil dalam menentukan bagaimana daerahnya lima tahun ke depan lewat Pilkada.

"Bagaimana pun Pilkada ada perbedaan antar paslon (pasangan calon), karena lebih dari 1 paslon. Tentu paslon memiliki visi-misi, memiliki program-program sendiri. Kita pemerintah mengimbau, agar hak pilih yang dimiliki masyarakat itu digunakan betul-betul bertanggung jawab," ujar Lukman di kantor Kementerian Dalam Negeri, Jalan Medan Merdeka Utara 7,  Jakarta Pusat, Kamis, 6 Oktober 2016.

Bentuk tanggung jawab itu yakni memilih paslon terbaik di antara program-program yang ditawarkan, tanpa melihat etnis atau primordial, atau agamanya.

"Jadi utamakan untuk menilai program. Apa yang betul, dibutuhkan sesuai dengan masalah yang dihadapi oleh daerah itu sendiri, biar demokrasi kita bisa jalan dengan baik," kata Lukman.

Program menjadi sesuatu yang penting untuk dipertimbangkan pemilih, meski diakui juga agama lazim dipertimbangkan oleh masyarakat dalam menentukan pilihannya.

"Agama bisa dijadikan ukuran itu lazim. Tapi tapi bagaimana pun masyarakat perlu kita ajak untuk sadar bahwa program itu menjadi sesuatu yang penting untuk menentukan hak pilih. Pemerintah itu bekerja sesuai dengan program. Itu menurut saya perlu dikedepankan," kata dia.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP