TUTUP
TUTUP
POLITIK

Langkah Ruhut Jika Keluar dari Partai Demokrat

Apakah kembali menjadi advokat atau pemain sinetron?
Langkah Ruhut Jika Keluar dari Partai Demokrat
Ruhut Sitompul (Demokrat). (Antara/ Julipardiansyah)

VIVA.co.id - Ruhut Sitompul tidak mengkhawatirkan nasibnya jika akhirnya keluar dari Partai Demokrat. Saat ini, posisi Ruhut di partai pimpinan Susilo Bambang Yudhoyono tengah dalam sorotan.

Ia membelot dari keputusan partai dalam Pilkada DKI Jakarta 2017. Sejumlah elite partai, bahkan termasuk Ketua Fraksi Partai Demokrat Edhie Baskoro Yudhoyono alias Ibas, memintanya mundur.

Ruhut, sebelum menjadi politikus dengan karakter blak-blakan saat berbicara, merupakan seorang advokat dan juga bintang sinetron. Jadi, bila tidak di Demokrat lagi, ke mana dia akan melangkah?

"Aku akan menjadi tokoh independen," kata Ruhut kepada VIVA.co.id, Kamis, 29 September 2016.

Ruhut mengakui Partai Demokrat bukan partai pertamanya. Tapi dia menegaskan tidak akan masuk ke partai manapun setelah dari partai berlambang bintang Mercy itu.

"Demokrat partai terakhirku," tuturnya.

Ruhut mengaku akan menjalani kehidupan ke depan secara wajar. Bila tidak di Demokrat lagi, dia percaya ada sesuatu yang lebih besar yang menantinya.

"Hidup itu mengalir. Pasti ada rencana Tuhan yang lebih baik buatku. Aku tidak bisa mengatakannya karena yang tahu adalah Tuhan," kata Ruhut.

Terkait dukungan pada Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dan Djarot Saiful Hidayat, Ruhut menegaskan bahwa dia memiliki hak dalam memilih seseorang dalam suatu pemilihan umum atau pilkada sesuai dengan konstitusi. Oleh karena itu, dia menilai sikap itu merupakan sesuatu yang sah-sah saja.

"Enggak ada yang bisa ngatur gue," kata Ruhut.

Ruhut mendukung Ahok-Djarot dalam Pilkada DKI Jakarta. Sikap itu berbeda dengan keputusan partainya yang mengusung Agus Harimurti Yudhoyono dan Sylviana Murni.

Selain Ruhut, kader senior Partai Demokrat lainnya yang mendukung Ahok-Djarot adalah Hayono Isman. Atas sikap membelot itu, dua tokoh ini akan dipanggil Dewan Pengawas. (ase)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP