TUTUP
TUTUP
POLITIK

DPR Minta BIN Tak Kalah dari Wikileaks

Masa kini, masyarakat sangat melek informasi dan teknologi.
DPR Minta BIN Tak Kalah dari Wikileaks
Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah (kanan). (ANTARA/Hafidz Mubarak A.)

VIVA.co.id – Persetujuan Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) terhadap Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan (BG) dibawa ke Sidang Paripurna DPR. Legislatif berharap dengan pemimpin yang baru, akan ada pembenahan tata kelola dan manajemen di lembaga telik sandi.

"Saya berharap karena apa, Budi Gunawan juga dikenal orang dapur ya. Orang yang senang duduk di belakang dan mengelola tata kelola manajemen," kata Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah di Senayan, Jakarta, Kamis, 8 September 2016.

Politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) ini meminta agar dilakukan modernisasi total di sistem internal lembaga intelijen itu. Intelijen yang kuat kata dia akan sangat membantu Presiden dalam penentuan kebijakan strategis.

"Sehingga indra Presiden dan indra negara dalam membaca dinamika dan realitas baru sekarang ini yang makin rumit itu, semakin canggih," ujar Fahri.

Fahri mengingatkan agar intelijen negara tidak kalah dengan aktivitas masyarakat yang semakin melek dengan teknologi informasi. Bahkan menurut dia pada saat ini, kadang-kadang masyarakat lebih cepat mendapatkan informasi dibandingkan pihak BIN. Hal tersebut yang menjadi tantangan intelijen ke depan.

"Jangan sampai intelijen kita kalah sama aktivitas masyarakat sosial media dan lain-lain apa, Wikileaks dan lain-lain sebagainya yang kadang-kadang itu mendahului kemampuan negara untuk mengetahui apa yang terjadi di sekitar kita," kata Fahri.

Wikileaks merupakan situs web informasi buatan ahli komputer Julian Assange asal Australia yang kerap mengeluarkan informasi dan data kabel rahasia sejumlah negara dalam beberapa tahun terakhir. Assange sempat menjadi target pengejaran otoritas sejumlah negara.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP