TUTUP
TUTUP
POLITIK

Golkar Tak Ingin Syahrul Yasin Limpo Pindah Partai

Tiga partai disebut sudah "melamar" Gubernur Sulsel itu.
Golkar Tak Ingin Syahrul Yasin Limpo Pindah Partai
Syahrul Yasin Limpo (VIVA/Herdi Muhardi)

VIVA.co.id – Partai Golkar berharap mantan Ketua Dewan Pimpinan Daerah I Golkar Sulawesi Syahrul Yasin Limpo tetap menjadi kader partai berlambang pohon beringin. Sekretaris Jenderal DPP Partai Golkar, Idrus Marham mengatakan bahwa Syahrul merupakan salah satu kader terbaik yang dimiliki Partai Golkar. Hal itu dibuktikan kesuksesannya memimpin Golkar Sulsel selama ini.

"Pak Syahrul itu adalah seorang kader yang militan, kader lahir dari bawah dan menunjukkan dedikasinya meskipun sudah tidak jadi Ketua DPD I Golkar (Sulsel)," kata Idrus saat ditemui di Kantor Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Golkar, Slipi, Jakarta Barat, Kamis 1 September 2016.

Meskipun Syahrul tak lagi menjadi Ketua DPD I Golkar Sulawesi Selatan, namun Gubernur Sulsel itu tetap bisa berkontribusi dalam hal pemikiran melalui posisinya di Dewan Pakar Partai Golkar.  

"Tentu nanti ada proses politik dan posisi politik yang akan menjadi pertimbangan kami ke depan," ujarnya.

Namun demikian kata dia, Partai Golkar tak bakal melarang Syahrul jika ingin berpindah ke partai politik lain. Diketahui tiga partai politik yakni Partai NasDem, Partai Amanat Nasional dan Perindo telah "melamar" Syahrul.

"Golkar adalah partai terbuka dan tak ingin menyandera kader-kadernya. Kami sangat menghargai hak politik masing-masing kader," katanya.

Sebelumnya, tiga partai politik yakni NasDem, Partai Amanat Nasional dan Perindo mulai mendekati mantan Ketua Dewan Pimpinan Daerah I Partai Golkar Sulsel, Syahrul Yasin Limpo. Namun Syahrul hingga saat ini belum memberikan keputusan.

"Kalau saya ditawar oleh Surya Paloh, Hary Tanoe (Ketua Perindo) dan PAN, masak saya harus langsung bilang ya. Beri saya kesempatan," kata Syahrul di Kantor Gubernur Sulsel pada Kamis 1 September 2016.

Gubernur Sulsel itu mengatakan, tidak ingin terburu-buru menyatakan sikap bergabung dengan partai lain usai dicopot dari jabatan ketua DPD I Golkar Sulsel.

"Ini tidak gampang diatur, banyak pertimbangan. Nanti kalau sudah pindah partai saya dibilang lagi kutu loncat," katanya.

 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP