TUTUP
TUTUP
POLITIK

Yuddy: Wapres Tak Ingin Ada Profesor Berhenti Berkontribusi

Eks Menpan RB itu menjadi staf ahli Wakil Presiden Jusuf Kalla.
Yuddy: Wapres Tak Ingin Ada Profesor Berhenti Berkontribusi
Yuddy Chrisnandi. (Syaefullah)

VIVA.co.id – Mantan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB), Yuddy Chrisnandi, akhirnya angkat bicara mengenai jabatan barunya di pemerintahan. Kini, Yuddy dipercaya sebagai anggota tim ahli Wakil Presiden (Wapres) Jusuf Kalla.

"Mungkin Pak Wapres tidak ingin ada Profesor yang berhenti berkontribusi bagi pemerintahan. Yang ada di dalam negeri dimanfaatkan, yang masih di luar negeri, mudah-mudahan bersedia bergabung," kata Yuddy kepada wartawan di kantor Istana Wapres RI, Jl Medan Merdeka Utara, Kamis, 1 September 2016.

Yuddy sendiri beryukur masih dipercayai memegang jabatan di pemerintahan. Apalagi jadwal mengajarnya di Universitas Nasional (Unas) saat ini terbilang tak padat. Ditambah dia sudah memiliki pengalaman di pemerintahan Jokowi-JK sebelumnya.

"Pak Wapres tahu kalau kegiatan di kampus seorang guru besar tidak menghabiskan banyak waktu karena itu beliau memberikan kepercayaan kepada saya menjadi Tim Ahli Wapres dan dengan senang hati serta rasa syukur saya bersedia menerima kepercayaan tersebut," kata Guru Besar bidang Pembangunan Ekonomi Industri dan Kebijakan Publik di Unas tersebut.

Yuddy berharap dengan bergabung di Tim Ahli Wapres JK, banyak pelajaran serta kontribusi yang diterima dan didapatnya. Umumnya dapat berkontribusi memajukan masyarakat Indonesia.

"Semoga pengetahuan saya sebagai guru besar dan pengalaman saya menjadi Menteri Kabinet Kerja selama 21 bulan bermanfaat untuk tugas Ini," kata Yuddy.

Sebelumnya, Ketua Tim Ahli Wakil Presiden Jusuf Kalla, Sofyan Wanandi membenarkan bahwa Yuddy kini menjadi staf ahli Wapres. Meski begitu, kata Sofyan, Yuddy hanya diplot untuk sementara waktu.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TUTUP