TUTUP
TUTUP
POLITIK
Kontroversi Full Day School

Fahri Hamzah: Jangan Ganti Menteri, Ganti Kebijakan

Kompensasi, jam sekolah, logistik bahkan konsep sekolah juga berubah.
Fahri Hamzah: Jangan Ganti Menteri, Ganti Kebijakan
Wakil Ketua DPR, Fahri Hamzah.  (VIVA.co.id/Ikhwan Yanuar)

VIVA.co.id – Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Fahri Hamzah, menyarankan agar para menteri tidak spontan membuat kebijakan baru. Ini termasuk wacana jam sekolah sehari penuh atau Full Day School - yang digulirkan Menteri baru Pendidikan dan Kebudayaan, Muhadjir Effendy. Sebaiknya ada koordinasi antara menteri lama dan baru serta ada pembahasan dengan semua pemangku kepentingan.

"Implikasinya pada sistem yang ada sekarang. Karena itu banyak yang harus diubah. Kompensasi, jam sekolah, logistik bahkan konsep sekolah juga berubah. Itu tak gampang. Harus dipikirkan. Jangan ganti menteri, ganti kebijakan," kata Fahri di Gedung DPR, Rabu malam 10 Agustus 2016.

Menurut dia, ketika berganti menteri diiringi berganti kebijakan, maka akan membingungkan publik. Maka sebaiknya sebelum ada wacana yang dimunculkan harus dibuat konsep secara matang.

"Sebab apa yang sudah ada menjadi terganggu. Matangkan konsepnya. Bahas dengan DPR, konstituen, atau stakeholder pendidikan di dalam dan luar pemerintahan. Lalu rancang keputusan," kata Fahrin

Ia menambahkan semua sistem pendidikan di Indonesia juga sudah beragam mulai dari boarding school hingga pesantren. Karena itu menteri yang baru ia tekankan agar berkoordinasi dengan menteri yang lama agar ada kesinambungan.

"Karena sebuah kantor eksekutif butuh policy yang berkesinambungan," lanjut dia.

(ren)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TUTUP