POLITIK

LSI Network: Tingkat Kepercayaan Terhadap Politisi Terus Menurun

Salah satu penyebabnya banyak politisi terjerat korupsi dan selingkuh

ddd
Minggu, 7 Juli 2013, 17:10
Para politisi bersidang di Gedung DPR.
Para politisi bersidang di Gedung DPR. (ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf)
VIVAnews - Mayoritas rakyat Indonesia sudah tidak percaya bahwa politisi di lembaga legislatif, yudikatif, maupun eksekutif memiliki komitmen baik dalam membuat kebijakan maupun berprilaku. Demikian ungkap suatu survei.

Lingkaran Survei Indonesia menyatakan hanya 37,5 persen publik yang percaya dengan komitmen moralitas publik para politisi. "Sedangkan mayoritasnya yaitu sebesar 51,5 persen tidak percaya," kata Peneliti LSI, Rully Akbar, dalam presentasi di kantornya pada Minggu, 7 Juli 2013.

Survei di 33 provinsi ini melalui quick poll selama 3-5 Juli 2013. Jajak pendapat ini menggunakan metode multistage random sampling dengan 1200 responden, dan margin of error sebesar 2,9 persen.

Menurut Rully, tingkat kepercayaan rakyat terhadap politisi selalu menurun setiap tahunnya. Jika dibanding dengan tahun-tahun sebelumnya, maka ketidakpercayaan publik terhadap komitmen moralitas publik para elite politik di tahun ini paling tinggi.

Di tahun 2005, tingkat ketidakpercayaan publik terhadap moral politisi hanya sebesar 34,6 persen. Pada tahun 2009 sebesar 39,6 persen, dan tahun ini meningkat menjadi 51,5 persen.

"Artinya jika dibanding tahun 2005, maka mereka yang tidak percaya dengan komitmen moral politisi meningkat sebesar 17 persen," ungkap dia.

Tiga Penyebab

LSI melihat ada tiga penyebab menurunnya kepercayaan terhadap politisi. Pertama, publik menilai tidak banyak politisi yang bisa dijadikan teladan bagi masyarakat.

"Banyaknya politisi yang terlibat kasus korupsi dan kasus moral (perselingkuhan, dan lain-lain) yang membuat publik ragu terhadap komitmen moral politisi tersebut," tutur Rully.

Faktor Kedua, kuatnya persepsi publik bahwa banyak politisi yang hipokrit. Artinta bertindak tidak sesuai dengan ucapannya.

Ketiga, publik melihat semakin lebarnya jarak antara klaim keyakinan dan ajaran agama dengan perilaku para politisi.

"Sebesar 36,5 persen menyatakan lebih banyak politisi yang bertindak bertentangan dengan ajaran agama. Dan 37,5 persen menyatakan politisi bertindak sesuai ajaran agama," ujarnya. (ren)


© VIVA.co.id
Share :  
Rating
KOMENTAR
KIRIM KOMENTAR

Anda harus login untuk mengirimkan komentar

 atau 
  
MOMENTUM
  • Info Momentum
Info Pemasangan Momentum:
Telepon: 021-5610-1555 / Sales
Email: salesteam@vivanews.com

Konten ini dikirimkan oleh pembaca anggota VIVAlog