TUTUP
TUTUP
POLITIK

Keunggulan Karawang Sebagai Ibukota

Jonggol itu berbukit-bukit. Kalau ke Kalimantan, terlalu jauh dengan Jakarta. Karawang?
Keunggulan Karawang Sebagai Ibukota
 (VIVAnews/Tri Saputro)

VIVAnews - Wacana pemindahan Ibukota dari Jakarta semakin bersambut di kalangan anggota Dewan Perwakilan Rakyat. Salah satu anggota Komisi II DPR dari Fraksi Demokrat, Gusti Raden Ayu Koes Moertiyah justru mengajukan  alternatif pilihan Ibukota adalah Karawang, Jawa Barat.

“Alasannya, daerah Karawang kan  jaraknya tidak begitu jauh dengan Jakarta," kata Gusti Mung, panggilan Koes Moertiyah. "Sehingga, nantinya antara pusat pemerintahan dan pusat perekonomian,  jaraknya tidak berjauhan,” kata dia  kepada VIVAnews di Solo akhir Juli 2010 ini.

Dia menjelaskan, kondisi tanah di Karawang itu datar dan tidak naik  turun. Hal ini tentunya sangat berbeda dengan kondisi tekstur tanah di Jonggol  yang berbukit-bukit. Jonggol yang terletak di Kabupaten Bogor sendiri pada masa pemerintahan Orde Baru pernah menjadi pilihan alternatif Ibukota.

“Kalau di Karawang sih kondisinya datar dan pinggir pantai. Jadi, lebih sesuai untuk dijadikan Ibukota,” kata salah satu putri almarhum Raja Keraton Surakarta Pakubuwono XII itu.

Sementara itu, ketika disinggung mengenai alternatif pemindahan ibukota ke luar Jawa, ia menolaknya. Sebab, jika dipindah ke salah satu kota di Kalimantan, berarti semua urusan yang berpusat di Jakarta dicabut.

“Saya kira nggak mungkin dipindah ke luar Jawa. Karena, sama saja harus mencabut semuanya. Selain itu, juga jauh dengan Jakarta yang sudah menjadi pusat perekonomian,” katanya.

Dengan adanya wacana pemindahan ibukota ini, dia menganjurkan supaya jauh-jauh hari sebelumnya dipersiapkan grand design yang sangat matang. Takutnya, nanti setelah benar-benar pindah akan muncul masalah baru lagi seperti halnya masalah ibukota yang lama.

“Kalau tiba-tiba dipindah dan menimbalkan masalah lagi kan repot. Jadi, yang paling penting bagaimana menyiapkan desain besarnya secara matang,” kata legislator dari Partai Demokrat asal  daerah pemilihan Jawa Tengah V.

Saat ini, terdapat pendapat beragam di parlemen soal pemindahan Ibukota. Ada yang menolak, ada yang setuju. Bagi yang setuju, muncul sejumlah kota alternatif seperti Palangka Raya, Banjarmasin, dan ada pula yang menginginkan dibangun sebuah kota baru. Lebih jauh, baca liputan SOROT ini. (umi)

Laporan Fajar Sodiq | Solo

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TUTUP